Efek Bid-ask, Firm Size dan Likuiditas dalam Fenomena Price Reversal Saham Winner dan Loser Kelompok Entitas Indeks LQ 45 Periode 2009-2011 di Bursa Efek Indonesia

Efek Bid-ask, Firm Size dan Likuiditas dalam Fenomena Price Reversal Saham Winner dan Loser Kelompok Entitas Indeks LQ 45 Periode 2009-2011 di Bursa Efek Indonesia

Rismaeka Purnamasari Latjuba

Rowland Bismark Fernando Pasaribu

Jalan Raya Lenteng Agung Nomor 11, JKSL 12610

Email: rismaekapurnamasari@yahoo.com

Jalan Komando III/2, Nomor 37 JKSL 12920

Email: rowland.pasaribu@gmail.com

ABSTRAK

Penelitian ini memuat tentang efek Bid-ask Spread,  Firm Size dan Likuiditas terhadap fenomena Price Reversal. Dengan menggunakan return saham yang mengikuti satu hari perubahan besar harga saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) periode 2009 – 2011. Sampel yang digunakan adalah entitas yang terdaftar dalam LQ45 berjumlah 45 entitas. Penelitian ini menggunakan data triwulan selama 3 tahun, yang datanya di dapat dari idx.co.id laporan keuangan pertahun, Indonesian Capital Market Directory dan yahoo finance, perhitungan abnormal return menggunanakan Daily Return saham dan Daily Return Market. Melalui abnormal return dapat ditentukan saham Winner dan  saham Loser.

Kata kunci : overreaction, bid-ask spread,  firm size, likuiditas, abnormal return, dan price reversal.

PENDAHULUAN

Pasar efisien pertama kali digunakan dalam konteks pasar sekuritas oleh Fama pada tahun 1969 (dalam Jusuf, 2008). Mereka mendefinisikan pasar efisien sebagai pasar yang dapat melakukan penyesuaian dengan cepat terhadap informasi baru.  Setiap hari terdapat informasi yang dipublikasikan untuk para investor di pasar ekuitas. Jika informasi-informasi tersebut relevan, maka harga saham akan terpengaruh (Jusuf, 2008). Semakin cepat informasi baru pada sebuah harga sekuritas, maka semakin efisien pasar tersebut. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa sulit untuk para investor mendapatkan tingkat keuntungan diatas normal secara konsisten dengan melakukan transaksi perdagangan di Bursa Efek Indonesia.

Overreaction adalah peristiwa yang dianggap dramatis oleh para investor yang dapat menyebabkan para investor bereaksi secara berlebihan (Rahmawati dan Tri Suryani, 2005). Overreaction ini diperkenalkan pertama kali oleh DeBondt tahun 1985, dengan menemukan adanya pembalikan return saham dimana saham-saham yang merupakan saham loser akan menunjukkan kinerja yang lebih baik dibandingkan dengan saham-saham yang sebelumnya merupakan saham winner. Dalam hal ini, para pelaku pasar cenderung menetepkan harga terlalu tinggi sebagai reaksi terhadap berita yang dinilai sebagai good news, dan sebaliknya mereka akan memberikan harga yang terlalu rendah sebagai reaksi terhadap bad news (Yuli dan Kirmizi, 2012). Overreaction juga pernah diteliti oleh Pasaribu (2011), menurutnya overreaction pasar adalah salah satu tendensi pada perilaku analis dan investor terhadap informasi earning yang tidak diharapkan dan dapat menimbulkan volatility dari return yang abnormal pada saham-saham di pasar.

Pembalikan harga umumnya disebabkan oleh overreaction terhadap informasi baru, para investor bereaksi secara berlebihan terhadap berita-berita yang tidak diantisipasi yang akan merugikan keberadaan ekonomi entitas, hal ini akan memaksa harga turun terlalu jauh, kemudian diikuti koreksi yang mengakibatkan harga akan menaik. Pembalikan ini ditunjukkan oleh turunnya harga setelah terjadi kenaikkan secara ekstrim.

Besarnya harga saham selain dipengaruhi oleh informasi yang diterima para investor juga dipengaruhi oleh faktor-faktor lain terdiri dari bid-ask spread sebagai biaya transaksi, firm size yang menunjukan nilai pasar dari ekuitas entitas, dan likuiditas pasar. Pengaruh ketiga faktor ini terhadap harga saham merupakan akibat dari pengaruhnya terhadap kondisi pasar saham yang dapat terjadi karena ketidakseimbangan bid dan ask, perubahan volume perdagangan yang merupakan indikator dari likuditas pasar maupun perubahan besarnya ekuitas entitas karena perubahan jumlah saham yang beredar.

METODE PENELITIAN

Populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah seluruh saham entitas yang tercatat di Bursa Efek Indonesia yang termasuk dalam saham LQ45 periode Februari 2013 – Juli 2013, berdasarkan pengumuman BEI No. Peng-00016/BEI PSH/01-2013 tanggal 25 Januari 2013. Saham winner dan loser ditetapkan dengan menggunakan abnormal return, yang di seleksi berdasarkan hasil dari yang terbesar sampai yang terkecil setiap periode triwulan.

Penelitian ini menggunakan data triwulan selama 3 tahun dari tahun 2009-2011, yang datanya di dapat dari http://www.idx.co.id laporan keuangan pertahun, Indonesian Capital Market Directory dan yahoo finance, perhitungan abnormal return. Melalui abnormal return dapat ditentukan saham winner dan saham loser.

Teknis analisis yang digunakan adalah uji statistik yang terdiri dari uji statistik deskriptif, uji multikolinearitas, uji autokorelasi, uji determinasi, uji hipotesis baik secara parsial maupun secara simultan.

Hipotesis yang digunakan dalam penelitian ini :

Hipotesis 1 : Bid-ask spread merupakan faktor yang berpengaruh terhadap price reversal portofolio winner.

Hipotesis 2 : Firm size merupakan faktor yang berpengaruh terhadap fenomena price reversal portofolio winner.

Hipotesis 3 : Likuiditas merupakan faktor yang berpengaruh terhadap fenomena price reversal portofolio winner.

Hipotesis 4 : Bid-ask spread, Firm size dan Likuiditas merupakan faktor yang berpengaruh terhadap fenomena Price reversal portofolio winner.

Hipotesis 5 : Bid-ask spread merupakan faktor yang berpengaruh terhadap price reversal portofolio loser.

Hipotesis 6 : Firm size merupakan faktor yang berpengaruh terhadap fenomena price reversal portofolio loser.

Hipotesis 7 : Likuiditas merupakan faktor yang berpengaruh terhadap fenomena price reversal portofolio loser.

Hipotesis 8 : Bid-ask spread, Firm size dan Likuiditas merupakan faktor yang berpengaruh terhadap fenomena Price reversal portofolio loser.

PEMBAHASAN

Uji Statistik Deskriptif

Berdasarkan lampiran B panel 1, pada tahun 2011 triwulan keempat terlihat untuk portofolio winner jumlahnya adalah 21 entitas, dengan nilai minimum 0.00, nilai maksimumnya adalah 0.54, nilai meannya adalah 0.1130 dan nilai standar deviasinya adalah 0.12333. Dari bid-ask winner, nilai minimum, maksimum, mean dan standar deviasinya secara berturut-turut adalah 0.2, 0.57, 0.2904 dan 0.12593. Kemudian firm size winner dapat dilihat nilai minimum, maksimum, mean dan standar deviasinya secara berturut-turut adalah 23.10, 33.03, 28.2509, 2.42132. Sementara dari likuiditas winner, nilai minimum, maksimum, mean dan standar deviasinya secara berturut-turut adalah 16.50, 23.24, 19.6221, 1.70367. sedangkan untuk portofolio loser pada panel b terlihat jumlahnya adalah 24 entitas, dengan nilai minimum -0.21, nilai maksimumnya adalah -0.02, nilai meannya adalah -0.1013 dan nilai standar deviasinya adalah 0.06769. Dari bid-ask loser, nilai minimum, maksimum, mean dan standar deviasinya secara berturut-turut adalah -0.10, 0.41, 0.2250 dan 0.12091. Kemudian firm size loser, nilai minimum, maksimum, mean dan standar deviasinya secara berturut-turut adalah 23.00, 31.00, 27.9266, 1.86670. Sementara dari likuiditas loser, nilai minimum, maksimum, mean dan standar deviasinya secara berturut-turut adalah 14.66, 22.76, 20.1865 dan 2.04617.

Uji Multikolinearitas

Uji multikolinearitas dapat dilihat dari nilai tolerance dan nilai VIF pada tabel dibawah ini, perbandingannya untuk nilai tolerance jika kurang dari 0.1 maka dapat disimpulkan variabel tersebut multikolinearitas, sedangkan untuk nilai VIF jika lebih dari 10 maka dapat disimpulkan variable tersebut multikolinearitas. Dari hasil output spss didapat hasil sebagai berikut :

Nilai Tolerance dan VIF

Tabel 1

Tahun

Triwulan

Winner

Loser

Tolerance

VIF

Tolerance

VIF

Bid-ask

Firm Size

Lik

Bid-ask

Firm Size

Lik

Bid-ask

Firm Size

Lik

Bid-ask

Firm Size

Lik

2009

1

0.89

0.861

0.933

1.123

1.161

1.072

0.87

0.161

0.152

1.15

6.221

6.586

2

0.814

0.363

0.327

1.228

2.757

3.058

0.882

0.874

0.259

1.133

3.65

3.865

3

0.939

0.519

0.543

1.065

1.928

1.84

0.949

0.215

0.211

1.054

4.652

4.746

4

0.99

0.294

0.94

1.01

3.4

3.396

0.764

0.279

0.249

1.308

3.586

4.008

2010

1

0.992

0.381

0.381

1.008

2.625

2.623

0.595

0.239

0.299

1.68

4.19

3.343

2

0.929

0.46

0.478

1.077

2.172

2.093

0.691

0.233

0.231

1.448

4.288

4.327

3

0.879

0.128

0.131

1.138

7.833

7.646

0.73

0.755

0.661

1.369

1.324

1.512

4

0.836

0.559

0.643

1.196

1.788

1.555

0.778

0.302

0.348

1.285

3.312

2.87

2011

1

0.938

0.199

0.195

1.066

5.022

5.118

0.905

0.564

0.553

1.105

1.774

1.808

2

0.879

0.498

0.478

1.138

2.008

2.094

0.61

0.202

0.189

1.64

4.945

5.291

3

0.901

0.514

0.478

1.11

1.944

2.09

0.872

0.284

0.275

1.147

3.525

3.635

4

0.846

0.454

0.41

1.182

2.204

2.439

0.872

0.235

0.229

1.147

4.258

4.376

Sumber : Output SPSS, diolah

Pada tabel diatas saham winner dan loser dapat diketahui bahwa seluruh nilai VIF saham winner maupun loser untuk variabel ukuran entitas, likuiditas dan bid-ask spread  menunjukkan tidak terjadi multikolinearitas dalam persamaan regresi tersebut, sebab  nilai VIF yang dihasilkan memiliki nilai lebih kecil dari 10. Sedangkan jika dilihat  dari nilai tolerance pada saham winner maupun loser seluruhnya tidak ada yang lebih  kecil dari 0,1. Dalam kedua tabel tersebut juga menunjukkan bahwa nilai VIF  terbesar adalah 6.586 yang jauh lebih kecil dari 10. Sedangkan nilai terkecil dari  tolerance value adalah 0.152 yang lebih besar dari 0,1. Dari angka-angka tersebut disimpulkan bahwa tidak terdapat multikolinearitas sehingga persamaan regresi layak digunakan.

Uji Autokolerasi

Dalam menganalisis terjadinya autokorelasi yang digunakan adalah nilai durbin-watson yang dibandingkan dengan nilai tabel durbin-watson.

Adapun ketentuan dalam menguji autokorelasi adalah sebagai berikut :

Nilai DW lebih dari 2

  • Jika DW lebih besar dari du, maka tidak ada autokorelasi
  • Jika DW lebih kecil dari dl, maka terdapat autokorelasi positif
  • Jika DW terletak antara du dan dl, tidak ada kesimpulan

Nilai DW kurang dari 2

  • Jika DW lebih kecil dari 4-du, maka tidak ada autokorelasi
  • Jika DW lebih besar dari 4-dl, maka terdapat autokorelasi negatif
  • Jika DW terletak antara 4-du dan 4-dl, tidak ada kesimpulan

Dengan mengetahui jumlah sampel dan jumlah variabelnya, dapat dibaca pada tabel nilai batas bawah (dL) dan juga batas atas (dU), maka didapati hasilnya sebagai berikut:

Durbin-Watson

Tabel 2

Tahun Triwulan Durbin-Watson
Winner Loser
2009 1 0.565 1.15
2 0.875 0.149
3 1.094 0.622
4 1.592 0.804
2010 1 1.664 0.264
2 0.289 0.345
3 0.497 0.506
4 1.974 0.236
2011 1 0.719 0.936
2 0.912 0.553
3 0.696 1.062
4 0.822 0.334

Sumber : Output SPSS, diolah

Berdasarkan tabel diatas tahun 2011 triwulan keempat pada saham winner dapat dilihat bahwa nilai DW nya adalah 0.822, nilai dL nya adalah 1.0262 dan (4-dL) adalah 2.9738, sedangkan nilai dU nya adalah 1.6694 dan nilai (4-dU) adalah 2.3306. maka dapat disimpulkan bahwa nilai DW lebih kecil dari 2 dan lebih kecil dari nilai (4-dU), berarti tidak ada autokorelasi. Sedangkan pada saham loser dapat dilihat bahwa nilai DW nya adalah 0.334, nilai dL nya adalah 1.5464 dan (4-dL) adalah 2.4536, sedangkan nilai dU nya adalah 1.1010 dan nilai (4-dU) adalah 2.8990. maka dapat disimpulkan bahwa nilai DW lebih kecil dari 2 dan lebih kecil dari nilai (4-dU), berarti tidak ada autokorelasi.

Kesimpulan dari semua hasil analisis Durbin-Watson diatas adalah tidak ada autokorelasi, yang berarti tidak terjadi korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode tahun 2009 triwulan pertama sampai dengan tahun 2011 triwulan keempat.

Uji Determinasi

Untuk uji determinasi yang digunakan adalah nilai dari R2 untuk saham winner maupun  saham loser. Seperti yang diketahui nilai R2 yang telah diolah dalam tabel dibawah ini dan kesimpulan yang didapat dari hasil pengolahan dalam spss adalah sebagai berikut :

Nilai R2

Tabel 3

Tahun Triwulan R2
Winner Loser
2009 1 0.227 0.425
2 0.292 0.025
3 0.486 0.208
4 0.652 0.383
2010 1 0.765 0.048
2 0.094 0.227
3 0.063 0.22
4 0.795 0.101
2011 1 0.229 0.057
2 0.208 0.191
3 0.46 0.509
4 0.39 0.189

Sumber : Output SPSS, diolah

Berdasarkan tabel diatas tahun 2011 triwulan keempat pada saham winner dapat dilihat nilai koefisien determinasi (R2) nya adalah 0.390, maka dapat disimpulkan bahwa price reversal dipengaruhi oleh efek bid-ask spread, firm size dan likuiditas sebesar 39.0%, dan sisanya sebesar 61.0% dijelaskan oleh faktor diluar dari efek bid-ask spread, firm size dan likuiditas. Sedangkan pada saham loser dapat dilihat nilai koefisien determinasi (R2) nya adalah 0.189, maka dapat disimpulkan bahwa price reversal dipengaruhi oleh efek bid-ask spread, firm size dan likuiditas sebesar 18.9%, dan sisanya sebesar 81.1% dijelaskan oleh faktor diluar dari efek bid-ask spread, firm size dan likuiditas.

Menurut Kusumawardani (2001), faktor lain yang mempengaruhi terjadinya price reversal kemungkinan berasal dari faktor-faktor makro seperti kurs dan kondisi pasar, karena kedua informasi tersebut berkaitan dengan kondisi makro secara langsung maupun tidak langsung yang dapat mempengaruhi keputusan investor untuk menjual atau membeli saham atau tidak melakukan perdagangan sama sekali.

Uji H1, H2, H3, H5, H6, H7

uji hipotesis ini menggunkan a = 0.05, jika hasil uji signifikan kurang dari nilai a = 0.05 maka dapat disimpulkan bahwa variabel tersebut mempunyai pengaruh terhadap fenomena price reversal. Yang artinya Ho ditolak.

Uji Hipotesis Parsial

Tabel 4

Tahun

Triwulan

Winner

Loser

Bid-ask

Firm size

Likuiditas

Bid-ask

Firm size

Likuiditas

2009

1

0.087

0.855

0.479

0.044*

0.081

0.115

2

0.459

0.035*

0.053

0.931

0.653

0.848

3

0.010*

0.069

0.061

0.738

0.08

0.089

4

0.000*

0.002*

0.029*

0.96

0.015*

0.027*

2010

1

0.000*

0.074

0.309

0.568

0.437

0.39

2

0.254

0.799

0.773

0.231

0.415

0.426

3

0.368

0.706

0.621

0.417

0.063

0.106

4

0.000*

0.287

0.552

0.204

0.851

0.848

2011

1

0.427

0.446

0.164

0.575

0.306

0.541

2

0.114

0.463

0.695

0.094

0.055

0.088

3

0.005*

0.37

0.357

0.002*

0.143

0.185

4

0.012*

0.562

0.633

0.255

0.712

0.582

Sumber : Output SPSS, diolah

*Signifikan pada a = 0.05

Dari ketiga variabel independen diatas, berdasarkan hasil pengujian tahun 2011 triwulan keempat pada saham winner tingkat signifikansi (p-value) untuk efek bid-ask spread adalah sebesar 0.012, hasil ini lebih kecil dari 0.05. Untuk firm size sebesar 0.562 dan untuk likuiditas sebesar 0.633, hasil ini lebih besar dari 0.05. Maka dapat ditarik kesimpulan bahwa hanya variabel bid-ask saja yang memiliki pengaruh terhadap pembalikan harga saham winner. Sehingga hipotesis H1 dari hasil penelitian menolak Ho dan menerima Ha, yaitu terdapat pengaruh bid-ask secara signifikan terhadap price reversal yang terjadi pada saham winner pada periode waktu tertentu.

Sedangkan untuk saham loser tingkat signifikansi (p-value) untuk efek bid-ask spread adalah sebesar 0.255, untuk firm size sebesar 0.712 dan untuk likuiditas sebesar 0.582, hasil ini lebih besar dari 0.05. Dapat disimpulkan bahwa tidak ada variabel yang mempengaruhi tingkat pembalikan harga saham loser, maka dapat disimpulkan bahwa hasil penelitian ini adalah H1, H2 dan H3 menolak Ha dan menerima Ho pada saham loser dalam periode waktu tertentu.

Kedua hasil diatas konsisten dengan penelitian yang dilakukan oleh Kirmizi pada tahun 2012, Kusumawardani (2001) menyebutkan bahwa ketidakkonsistenan terjadi dari hasil penelitian terdahulu yang dilakukan di luar negeri disebabkan oleh kondisi pasar ekuitas indonesia dengan kondisi pasar ekuitas di luar negeri dalam kaitannya dengan tingkat efisiensi pasar ekuitas, dan Kirmizi (2012) juga mengungkapkan bahwa krisis global tahun 2007-2008 dan pergolakan yang banyak terjadi di Indonesia juga memungkinkan terjadinya bisa hasil penelitian karena dapat dipastikan bahwa investor cenderung menilai saham berdasarkan informasi-informasi yang mencerminkan kondisi pasar ekuitas itu sendiri.

Uji H4 dan H8

Uji Hipotesis Simultan

Tabel 5

Tahun

Triwulan

Signifikan

Winner

Loser

2009

1

0.212

0.036*

2

0.11

0.948

3

0.009*

0.308

4

0.000*

0.058

2010

1

0.000*

0.846

2

0.63

0.212

3

0.767

0.226

4

0.000*

0.603

2011

1

0.208

0.751

2

0.254

0.227

3

0.013*

0.002*

4

0.035*

0.233

*Signifikan pada a = 0.05

Sumber : Output SPSS, diolah

Dari tabel diatas tahun 2011 triwulan keempat pada saham winner dapat disimpulkan bahwa terjadi signifikansi oleh bid-ask, firm size dan likuiditas terhadap price reversal, karena nilai signifikannya kurang dari 0.05. ini berarti Ho ditolak dan Ha diterima, yang artinya ada pengaruh yang signifikan antara bid-ask, firm size dan likuiditas terhadap price reversal. Sedangkan pada saham loser dapat disimpulkan bahwa tidak terjadi signifikansi oleh bid-ask, firm size dan likuiditas terhadap price reversal, karena nilai signifikannya lebih dari 0.05. ini berarti Ha ditolak dan Ho diterima, yang artinya tidak ada pengaruh yang signifikan antara bid-ask, firm size dan likuiditas terhadap price reversal.

Rangkuman Hasil Penelitian

Dari hasil diatas maka dapat dilihat bahwa adanya price reversal yang terjadi di pasar saham merupakan akibat dari investor yang bereaksi secara berlebihan terhadap suatu informasi baru. Ketika investor menyadari bahwa telah bereaksi berlebihan maka selanjutnya investor melakukan koreksi terhadap tindakannya sehingga harga saham mengalami pembalikan harga atau disebut juga price reversal.

Besarya bid-ask spread mencerminkan resiko sebuah saham, yaitu semakin kecil tingkat selisih antara ­bid dengan ask maka semakin kecil resiko. Kecilnya resiko dapat menarik minat para investor untuk membeli saham tersebut. Hal ini juga akan meningkatkan tingkat likuiditas suatu saham pada periode waktu tertentu.

Para investor selain melihat dari faktor bid-ask juga melihat dari ukuran perusahaan. Dalam hal ini investor cenderung untuk memilih perusahaan yang memiliki ukuran yang besar karena para investor mengganggap bahwa perusahaan yang berukuran besar lah yang mempunyai kinerja yang baik. Anggapan seperti ini lah yang mendorong para investor untuk hanya membeli saham pada perusahaan yang berukuran besar. Setelah investor menyadari bahwa telah bereaksi secara berlebihan, kemudian melakukan koreksi dengan menjual saham yang dimilikinya, hal ini dapat menimbulkan suatu pembalikan harga atau disebut juga price reversal.

Kemudian faktor likuiditas, likuiditas dilihat dari lancarnya sebuah perdagangan suatu saham pada periode waktu tertentu. Dapat diukur melalui volume perdagangan saham tertentu. Jika terdapat suatu informasi yang baik terhadap perusahaan emiten, maka para investor akan bereaksi secara berlebihan untuk membeli saham pada perusahaan emiten tersebut dan kemudian menjual saham lama yang telah dibeli oleh investor, hal ini dapat memicu pembalikan harga karena saham pada perusahaan emiten tersebut memiliki tingkat likuiditas yang tinggi.

KESIMPULAN

Bid-ask spread berpengaruh terhadap fenomena price reversal pada entitas saham winner yang tergabung dalam indeks LQ45. Kemudian firm size tidak berpengaruh secara signifikan terhadap fenomena price reversal pada perusahaan yang tergabung dalam indeks LQ45. Dan juga likuiditas tidak berpengaruh secara signifikan terhadap fenomena price reversal pada perusahaan yang tergabung dalam indeks LQ45.

Bid Ask , Firm Size dan Likuiditas secara bersama-sama berpengaruh terhadap price reversal entitas publik saham winner indeks LQ45.

Bid-ask spread saham loser tidak berpengaruh terhadap fenomena price reversal pada entitas publik indeks LQ45. Kemudian firm size tidak berpengaruh secara signifikan terhadap fenomena price reversal pada perusahaan yang tergabung dalam indeks LQ45. Dan juga likuiditas tidak berpengaruh secara signifikan terhadap fenomena price reversal pada perusahaan yang tergabung dalam indeks LQ45.

Bid Ask , Firm Size dan Likuiditas secara bersama-sama tidak berpengaruh terhadap price reversal entitas publik saham losser indeks LQ45.

DAFTAR PUSTAKA

Agusti, Restu dan Tyas Pramesti. 2009. “Pengaruh Asimetri Informasi, Ukuran Perusahaan, Kepemilikan Manajerial Terhadap Manajemen Laba”. Jurnal Ekonomi. Volume 17, Nomor 3 Desember 2009. Pekanbaru

Ardi, Azhar, Kiryanto dan Dista Amalia. 2008. “Overreaction Pasar Terhadap Harga Saham Perusahaan-Perusahaan di Indonesia”. Simposium Nasional Akuntansi. Pontianak

Arnold, Glen. 2005. Handbook of Corporate Finance. Pearson Education Limited. Great Britain

Bessembinder, Hendrik dan Kumar Venkataraman. 2009. “Bid-ask Spread: Measuring Trade Execution Costs in Financial Markets”. Forthcoming, Encyclopedia of Quantitative Finance. March 2009. United States of Amerika

Dinawan, Muhammad Rizkada. 2007. Analisis Overreaction Hypothesis, dan Pengaruh Firm Size, Likuiditas dan Bid-ask Spread Terhadap Fenomena Price Reversal di Bursa Efek Jakarta. Universitas Diponegoro. Semarang

Elton dan Grubber. 1995. Modern Portofolio Theory and Investment Analysis. New York

Fabozzi, Frank J, Pamela Peterson Drake. 2009. Finance, Capital Markets, Financial Manajement, and Investment Management. John Wiley & Sons, Inc. Canada

Guinan, Jack. 2010. Investopedia. Hikmah. Jakarta

Hartono, Jogiyanto. 2005. Pasar Efisien Secara Keputusan. Pt Gramedia Pustaka Utama. Jakarta

Hartono, Jogiyanto. 2010. Teori Portofolio dan Analisis Investasi, Edisi Ketujuh. BPFE-Yogyakarta. Yogyakarta

Hiriyappa, B. 2008. Investment Management Securities and Portfolio Management. New Age Internasional Publishers. New Delhi

Hirt, Geoffrey A. And Stanley B. Block. 1990. Fundamentals of Investment Management, Third Edition. Library of Congress Cataloging-in-Publication Data. United States of Amerika

Husnan, Suad. 2005. Dasar-dasar Teori Portofolio dan Analisis Sekuritas. UUP STIM YKPN. Yogyakarta

Jusuf, A An Arief. 2008. “Reaksi Pasar Yang Berlebihan”. Jurnal Kewirausahaan. Vol 2, No 1. Surabaya

Kusumawardani, Srihartati. 2001. Analisis Reaksi Berlebihan, Efek Bid Ask, Firm Size, dan Likuiditas dalam Fenomena Price Reversal di BEJ. Universitas Diponegoro. Semarang

Pasaribu, Rowland Bismark Fernando. 2011. “Anomali Overreaction di Bursa Efek Indonesia Penelitian Saham LQ-45”. Jurnal Ekonomi dan Bisnis. Vol. 5, No. 2 Juli 2011. Jakarta

Rahmawati dan Tri Suryani. 2005. “Over Reaksi Pasar Terhadap Harga Saham Perusahaan Manufaktur di Bursa Efek Jakarta”. SNA VIII. 15-16 September 2005. Solo

Reilly, Frack K. and Keith C.Brown. 2003. Investment Analysis and Portofolio Management, 7 Edition. Thomson South-Western

Sartono, R. Agus. 2010. Manajemen Keuangan Teori dan Aplikasi Edisi Keempat. Yogyakarta

Winarto, Jasso. 1997. Pasar Modal Indonesia. PT Jayakarta Agung Offset. Jakarta

Yuli, Elline dan Kirmizi. 2012. “Analisis Overreaction Hypothesis dan Pengaruh Ukuran Perusahaan, Bid-ask Spread, dan Likuiditas Saham Terhadap Fenomena Price Reversal”. Pekbis Jurnal. Vol.4, No.1, Maret 2012: 1-16

Yulianstari, Tanti. 2008. Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Bid-Ask Spread Sebelum dan Sesudah Stock Split di Bursa Efek Jakarta. Universitas Diponegoro. Semarang

Yusralaini, Amir Hasan, dan Imelda Helen. 2009. “Pengaruh Perputaran Modal Kerja, Struktur Modal, Umur Perusahaan, dan Ukuran Perusahaan Terhadap Profitabilitas pada Perusahaan Automotive and Allied Product di Bursa Efek Jakarta”. Jurnal Ekonomi. Volume 17, Nomor 3 Desember 2009. Pekanbaru

Zein, Zainal Abidin, Novita Inrawati dan Eka Hariyani. 2009. “Pengaruh Stock Split Terhadap Harga dan Likuiditas Saham”. Jurnal Ekonomi. Volume 17, Nomor 3 Desember 2009. Pekanbaru

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s